Arkib untuk Keluarga

Daddy’s Little Gal

Posted in About Cik Mata Hati Je, Ah! Info-li-cious, Rohani-cious with tags , , on 07/09/2011 by Cik Mata Hati

Ingat lagi masa aku umur tujuh tahun dan aku mintak ayah tolong tuliskan cover depan buku skrap sebab tulisan ayah cantik. Ayah dengan berhati-hati tulis kat depan buku tu nama sume!

Lepas tu, aku mintak pulak ayah ajarkan Matematik dan terangkan peribahasa-peribahasa Bahasa Melayu.

Ayah yang sebenarnya garang tapi semasa mengajar langsung tak garang dengan aku tapi sempat lagi tengking Ezrin yang asik memekak kat belakang. Walaupun aku cerdik sikit, tapi ayah layan aku sama je macam anak-anak lain.

Ayah aku bukan jenis macam ayah-ayah lain yang serahkan urusan jaga anak-anak dekat emak semata-mata,  tapi sama-sama uruskan kami semua.

Dari sediakan makanan kat meja kalau emak tak sempat sampailah uruskan kami ke sekolah.

Even kalau aku cakap kat kau yang ayah aku tolong emak aku buat satu benda je kat umah tu, basuh baju, angkat baju dan sidai baju pun kau takkan percaya. Tu je satu-satunya benda yang ayah buat kat rumah selain tengok tv dan baca paper tapi dah seakan menjadi satu terapi pada ayah.

Ayah jadikan tu tanggungjawab yang sangat penting dari aku bukak mata sampai la ni. Sekarang ayah siap boleh complaint kalau kami sidai kain tak lurus garisannya!

Ayah juga tak segan nak memasak untuk kami macam lempeng dan nasi goreng semasa mak aku busy kerja dulu-dulu kala, beranak or gi kelas PLK Degree! Ayah aku memang panas baran dan cakap agak pedas tapi tak pernahlah ayah aku maki or jentik emak aku!

Ego-ego dan panas-panas ayah aku pun, kalau emak aku membebel panjang-panjang disebabkan ada yang tak puas hati, ayah aku diam jeeeeeee!

Bukan sebab takut bini, tapi sebab ayah aku tahu yang emak aku sedang meluahkan perasaan tak puas hati dan faham perempuan emosi lebih! Tu belum lagi part emak aku beranak enam-enam sekali ayah aku yang jaga masa berpantang! Baik tak ayah aku?

Tapi, ego ayah tetap ada dalam hal-hal lain macam ayah cukup marah kalau ada orang yang cuba cari pasal dengan emak dan anak-anak. Protective gle!

Cuba nak buli ke or mengata ke, mesti datang heroic act ayah dan sound direct je orang tu. Lagi-lagi yang cuba nak mengorat or jeling-jeling kat emak aku yang cantik jelita macam aku. Haha. Bayangkan laki zaman sekarang mana ade nak cari macam tu.

Siap kutuk pasangan dekat kawan-kawan! Dengan anak-anak pun ayah tegas, ayah aku cukup tak gemar kalau kami pakai seksi-seksi keluar rumah or balik rumah lewat malam.

Nak kawan dengan budak-budak nakal lagilah jangan harap sebab ayah aku dah pasang spy! Sat gi dengarlah bebelan yang cukup laser ke telinga kami. Ayah aku memang tegas tapi ketegasannya itu sebab dia sayangkan kami!

Aku faham ketegasan ayah itu sebab sedikit sebanyak aku turut warisinya! Tapi, aku bangga. Sebab ayahku, lelaki sejati! Bukan dayus!

Salah satu sikap lelaki sejati tu adalah sangat bertanggungjawab. Jangan haraplah ayah nak keluar dan pulang pagi sorang-sorang sebab tengok bola kat kedai or main wau dengan kawan-kawan! Prinsip ayah aku, dah kahwin mesti buang hidup bujang dan mesti tunjukkan contoh yang baik!

Tak pelik kalau ayah sanggup tak tidur malam untuk pasangkan ubat nyamuk, pastikan semua pintu berkunci, untuk kejutkan sahur, untuk hantarkan kami ke interview or kejutkan aku hari pertama ke sekolah or tempat kerja.

Recently, ayah sanggup tidur dalam kereta tunggu aku habis interview PTD! Benda sama juga ayah buat masa angah interview pensyarah, masa alang nak kahwin dan masa anak-anak yang lain memerlukan ayah. Kami tak mintak pun ayah berjaga, tapi itulah ayah aku!

Kami tak payah risau pasal keperluan, sebab dijamin beres oleh ayah! Ayah takkan bagi kami drive bila-bila masa pun dan sanggup memandu berbatu-batu kilometre walaupun penat sebab risaukan kami driving! Dan, ayah tak pernah mengungkit-ungkit kebaikannya!

Salah satu kenangan sweet dengan ayah bila aku penah accident dan jatuh kat tar jalan, kuat betul aku jatuh sampai tangan seret tar dan ada satu batu kecil sebesar 5cm betul-betul tertusuk dalam tengah-tengah tapak tanganku.

Sebab aku lembab aku biarkan je batu tu melekat kat tangan sampailah few days later, ayah baru balik dari kerja dan aku dengan selambanya bagitau tapak tanganku ada batu.

Ayah dengan risaunya amik pengetip kuku, do some surgery on my palm and akhirnya cuci tanganku dengan dettol. Ayah did all that from the beginning till the end ok!

Tu belum lagi part aku selalu sakit even sebulan sekali tu paling kurang mesti demam panas. Dan, tiap kali demam mesti demam teruk. Yela, anak “bertuah” kan.. Hehe. Dan, tiap-tiap bulan tulah dari aku lahir-lahir kena tahan kat HTAR sampai sihat sikit dapat keluar sehingga aku boleh ingat, ayah dan mak jaga aku extra care.

Cari daun bunga raya tengah-tengah malam untuk lumurkan kat dahi aku yang panas terik, berjanji macam-macam hadiah dan makanan sedap-sedap kalau sihat lah dua,tiga jam sekali kejutkan aku mandi dan bagi makan ubat. Umur 17 tahun pun dapat suap bubur lagi kalau demam. Bayangkan.. Mane aku tak manje camtu! Hai..

Dan, bila hari ni ayah sakit dan terbaring lesu tak boleh buat apa-apa kerja, aku rasa tersentuh. Ayah sakit sangat sampai takleh makan apa-apa than bubur sebab akan menolak balik dari ususnye yang ada ulser tu. Kesian kan ayah aku? Admit to PPUM again today for another checkup. Sedih tau kalau one day ayah aku dah takde.

Dah 23 tahun ayah jaga aku leklok, dah binakan ‘jalan’ yang baik-baik untuk aku dan tak membenarkan sebarang unsur merosakkan aku, tiba-tiba TAKDE! Ah..tidakkk! Sebab bagi aku, lelaki yang paling penting dalam hidup aku adalah ayah aku..

Sedar tak seorang ayah adalah cahaya di hujung tunnel yang gelap, kalau takde cahaya ni, ko akan lost! So, masa mak ayah ada ni la kena appreciate mereka.

Aku tak nak tambah buat silap dalam dunia ni sebab masa aku dengan mak ayah aku bukan makin banyak tapi makin pendek! So, I dun have time for any stupid nonsense!

Banyak lagi kebaikan ayah yang kebanyakan ayah-ayah di muka bumi ni ada! Daddy, your ALWAYS by side when no one’s there”.

Ayah aku bukanlah Imam Besar or Tan Sri, just lelaki sederhana yang baik hati. Sebab itu aku nak cari laki macam ayah! Lelaki yang berlaku baik pada aku atas dasar die-memang-nak-buat-sebab-dah-jadi-tanggungjawab-dia untuk-buat-sebab-dia-sayangkan-aku dan bukan buat baik sebab ada udang di sebalik batu.

Ayah pun tak nak legacy nye terkubur dengan pass the baton pada orang yang tak tau jaga anak-anaknye dengan elok! Ayah sendiri pun tak pernah marah anak  sesuka hati, inikan orang luar! Tanggungjawab ayah tu tersangatlah besar dan seharusnya amanah itu digalas oleh orang yang layak dibuat suami!. One day, I’ll get married, have beautiful kids and make my mom and dad happy that I found “ayah’s” good quality for replacement.

Buatlah mak ayah korang hepi sebab dari situlah lies true happiness!! =) Doakanlah ayah aku cepat sembuh dan umur panjang untuk tengok aku kahwin dan jaga cucu dia plak yer! Haha!

P/s: Ayah dah sihat balik, alhamdullilah!

Meet The Wahed’s

Posted in About Cik Mata Hati Je with tags , , on 09/03/2009 by Cik Mata Hati

Ini adalah cerita mengenai keluarga saya. Atau lebih mudah dispesifikkan kepada adik beradik saya yang gila glemer seperti saya juga. Tulisan ini akan bersifat personal dan memuakkan diri anda, jadi sebelum anda termuntah hijau kat keyboard baik scroll ke bawah untuk artikel seterusnya. Seorang individu yang unik dan punya individuality seperti saya tentunya datang dari keluarga yang  bizarre juga.

Tidak, saya bukan anak orang kaya. Bukan anak cendekiawan. Bukan dari latar belakang yang hebat-hebat pun. Welcome to Meet The Wahed’s.

CIK MATA HATI 

Saya anak keempat dari enam beradik.  Lima daripadanya adalah perempuan. Masing-masing pulak ada perangai yang tersendiri. Anda bayangkan bila kami bertemu, betapa havocnya rumah. Semuanya gila glamer,cakap direct, critical, suka bersaing, gelak besar tak ingat dunia,  dan suka nak tunjuk bagus. I mean in a positive way.

Contohnya, kalau si adik belajar sampai Degree, akak pulak nak sambung Master.  Its very positive. Begitu jugak dengan fesyen. Anda tak tahu betapa saya lebih rela kena kutuk dengan Adlin Aman Ramli dalam AF dari kena kutuk dengan diorang. Cakap direct je takde tapis-tapis. Hahaha (ketawakan dengan sangat dahsyat sebelum kutuk) apsal rambut ko macam Pontianak ni?‘, atau bila ada yang berambut pendek dan kurang glemer kami selamba je cakap “A_g_h (bukan nama sebenar), kenapa pakai helmet dalam rumah?”. Sangat kritikal.

KIKI dan KAKLONG

kiki-tmenung

Mula-mula, kakak sulung saya yang kami panggil Kaklong. Ini gambar anak dia, Kiki. Di usia-usia 3 series ni dia agak malu plak jika gambarnya dikongsi pada masyarakat. Jadi tengok muka Kiki je la, n cari resemblance di situ. Kaklong saya ni tegas, garang, tetapi sangat penyayang.

Saya ingat lagi dulu-dulu kalau saya menangis sebab gaduh dengan adik beradik lain, saya boleh je pergi kat Kaklong n peluk dia sambil mengadu dengan hingus meleleh. Masa saya malas belajar time PMR dulu pun dia yang paling garang nak mati marah-marah suruh saya belajar.Saya ingat tu. Huhu!

Selain itu, Kaklong seorang yang mudah memaafkan, sopan santun, lemah lembut, kreatif dan straight (LURUS). Kaklong juga seorang cikgu yang rocks n punya sora yang sangat sedap. Huhu.

ANGAH

angah-1Next, my second sister Angah. Angah saya sorang ni dikira yang paling seksilah dalam rumah, dengan perwatakan dia yang ala-ala seksi konon. Dia single and available tau.

Setiakawan memang nombor 1, peramah, kelakar orangnya, suka menolong orang, gila-gila, ganas, brutal, garang, tegas, dan baik hati. Akak saya Angah ni sebenarnya sensitive orangnya, hati dia halus je walaupun nampak ganas.

Paling tepat mengenai dia ni dia seorang yang protective dan outspoken. Kalau pergi mana-mana tempat pastu ada orang cari pasal @ buat kerja tak betul sampai menyusahkan kitorang atau dia, mesti kena sound.

Maksudnya dia berani menegakkan pendirian dan hak. Lagi-lagi kalau sesiapa nak cari pasal dengan adik beradik dia, memang cari nahaslah orang tu. Saya ingat lagi masa saya gi tuisyen time sekolah dulu.

Tuisyen tu buat kat rumah kawan lelaki saya, dan masa tu Angah yang hantar. Semasa dia hantar tu, kawan-kawan lelaki je dah sampai, manakala kawan-kawan perempuan belum datang lagi. Angah sanggup tunggu dalam kereta kat luar rumah sampailah kawan-kawan saya yang perempuan datang. Protective ke tak protective tu beb… Itulah Angah.

ALANG

dsc00006Lepas itu akak saya yang ketiga pulak. Kami panggil Alang. Alang ni pulak seorang yang baik hati, suka belikan hadiah untuk adik beradik dia, suka bawak kitorang jalan-jalan, gi makan, tengok wayang. Memang dari kecik dia macam tu. Saya ingat lagi, masa tu Alang dah masuk sekolah rendah walhal saya dan adik-adik lain masih lagi kanak-kanak yang sengal dan tahu bermain je sepanjang hari.

Masa tu Alang sekolah sesi petang, bila balik sekolah mesti bawak kitorang gi taman permainan. Dia dah belikan siap-siap gula-gula untuk kitorang sorang satu. Punyalah caring kan..  Alang ni memanglah agak garang tapi lepas tu dia cool balik n lupa yang dia pernah marah orang tu tadi. Hehe.

Alang ni pun seorang yang sentimental tau. Kalau time birthday memang bagi kat dialah. Masuk je pukul 12 malam mesti dialah orang pertama yang wish birthday. Alang ni nampak je kasar dan keras, tapi sebenarnya dialah yang paling emosional. Kalau tengok cerita Hindustan, dialah yang menangis dulu. Huhu

EZRIN DAN DIDIE

picture1-6Saya yang nombor empat. Di bawah saya ada dua orang lagi adik. Ezrin, satu-satunya adik laki saya. Didie plak sekarang di tingkatan Lima. Kami bertiga punya perangai yang berbeza, tetapi kongsi minat yang sama. Sama-sama minat RPG games, sama-sama lepak sampai pagi tengok cerita hantu, sama-sama insomnia.

Kiranya kami bertiga ni macam kawan-kawan daripada macam adik-beradik. Semua cerita-cerita rahsia pun kami sama-sama kongsi. Kiranya diorang ni la teman sepermainan saya semasa membesar. Sebenarnya saya perasan yang mereka jadikan saya sebagai mentor dan contoh. Hehe. Saya ingat lagi masa Ezrin nak SPM, mula-mula tu langsung tak nak pakai nota sayalah konon.

Tapi bila saya masuk bilik dia je, rupa-rupanya penuh dinding dengan nota-nota tulisan saya semasa ambil SPM dulu. Sejarah, perdagangan, semualah.

picture1-4-1

Hehe..  Didie plak seorang yang sangat memahami dan manja. Saya boleh cerita A sampai Z pada dia tanpa masalah pun sebab dia bukanlah seorang yang judgemental.

Kesimpulannya, rumah saya seperti medan latihan tentera yang menjadikan saya seperti sekarang. Saya jadi tidak mudah melatah dan melenting dengan usikan orang luar sebab saya dah lalui benteng-bentang yang lagi ganas di rumah. Mak ayah dan adik beradik yang berterus terang dan prihatin akan melahirkan ahli keluarga yang lebih baik. Even, kalau blog saya ni tidak menarik pun, tentu sekejap lagi ada adik beradik yang mengutuk.  Marah sebab sayang. Adik beradik, air dicincang tak akan putus. Boyfriend girlfriend boleh dicari, tapi ahli keluarga tidak.

P/s : Keyakinan, periang dan ketegasan, tiga perkara yang anda akan warisi dari The Wahed’s.

AbdullahAmran Official Page

When Left-Brained Starts Writing